Uang Komoditas

Uang Komoditas
Sepanjang sejarah, baik uang komoditas dan uang fiat telah banyak digunakan. Hari ini kita lebih terbiasa dengan uang fiat - uang yang dihasilkan oleh pemerintah dengan biaya jauh lebih rendah dari nilai tukar. Kemampuan untuk mengendalikan pasokan uang tersebut memberi pemerintah kekuatan besar untuk mengendalikan tingkat harga umum dan banyak variabel makroekonomi lainnya. Sebaliknya, penggunaan komoditas tertentu karena uang cenderung timbul karena kesalahan historis. Begitu konsensus sosial tercapai bahwa barang tertentu akan menjadi sarana pertukaran, jumlah uang yang beredar akan ditentukan oleh hukum penawaran dan permintaan. Beberapa ekonom percaya ini adalah fitur yang diinginkan untuk menggunakan uang komoditas karena sangat membatasi apa yang dapat dilakukan pemerintah dalam hal kebijakan moneter. Terlepas dari mana mengenai masalah ini, melihat beberapa pengalaman dengan uang komoditas dapat memberikan wawasan tentang bagaimana sektor moneter dan sektor riil dari setiap ekonomi saling terkait.

Standar Emas
Emas telah digunakan sebagai uang selama ribuan tahun. Pada abad kesembilan belas, penggunaan ini diformalkan di bawah ''standar emas''. Proses penetapan standar dimulai pada tahun 1821 dengan keputusan Inggris membuat pound dengan bebas diperdagangkan untuk emas dengan harga tetap. Jerman dan Amerika Serikat dengan cepat mengikuti jejak Inggris, dan pada tahun 1870 sebagian besar ekonomi utama dunia mengikat nilai mata uang mereka ke emas. Ini secara implisit membentuk sistem nilai tukar tetap internasional. Ini juga membatasi kekuatan pemerintah untuk menciptakan uang kertas karena kebutuhan untuk mempertahankan harga tetap mata uang mereka dalam hal emas. Dua fitur kehidupan ekonomi di bawah standar emas patut dicatat. Pertama, karena output ekonomi cenderung berkembang lebih cepat daripada pasokan emas selama abad kesembilan belas, ini umumnya merupakan periode penurunan harga. Artinya, harga emas (dan mata uang yang terikat dengan emas) meningkat relatif terhadap harga barang lainnya. Kedua, setiap periode inflasi secara umum cenderung dikaitkan dengan penemuan emas baru. Hal ini terutama terjadi di Amerika Serikat setelah penemuan emas di tahun 1848 (di California) dan pada tahun 1898 (di Yukon).

Bimetalisme
Emas dan perak keduanya digunakan sebagai uang komoditas pada sejarah awal Amerika Serikat. Pemerintah menetapkan rasio pertukaran resmi antara kedua logam tersebut, namun rasio tersebut tidak selalu mencerminkan kelangkaan relatif yang sebenarnya. Biasanya emas didefinisikan memiliki nilai tukar lebih tinggi dari nilai pasar sebenarnya, jadi emas digunakan untuk sebagian besar transaksi moneter. Tapi itu berarti uang tersebut ketat karena pasokan emas hanya tumbuh perlahan. Pidato "salib emas" William Jennings Bryan yang terkenal pada tahun 1896 pada dasarnya merupakan permohonan untuk mengumpulkan nilai tukar perak sehingga jumlah uang beredar secara keseluruhan dapat tumbuh lebih cepat. Secara umum, pengalaman dengan bimetalisme menunjukkan betapa sulitnya mempertahankan harga uang tetap untuk dua komoditas yang berbeda ketika nilai komoditas yang mendasar tunduk pada hukum penawaran dan permintaan.

Rokok sebagai Uang
Contoh menarik dari uang komoditas yang timbul dalam keadaan tegang disediakan oleh catatan pengalaman R. A. Radford tentang pengalamannya di sebuah kamp POW selama Perang Dunia II. Radford menunjukkan bahwa narapidana segera menetapkan rokok sebagai komoditas ''uang”. Itu terutama rokok Inggris atau Prancis yang digunakan sebagai uang, karena rokok Amerika pada umumnya dianggap lebih baik untuk merokok. Kedatangan paket Palang Merah dengan pasokan rokok baru pada umumnya menyebabkan inflasi secara keseluruhan pada harga rokok barang lainnya.

Pertanyaan
  1. Misalkan Anda bisa memerintah komoditas mana yang akan digunakan sebagai standar moneter, kriteria apa yang akan Anda gunakan dalam memilih barang yang akan digunakan?
  2. Pengamatan Radford tentang rokok Amerika adalah contoh Hukum Gresham - bahwa uang “buruk” mendesak uang “baik”. Dapatkah Anda memikirkan contoh sejarah lain dari fenomena ini?
Jawab
  1. Kriteria yang akan saya gunakan adalah bahwa komoditas tersebut memiliki jumlah yang tidak terbatas dan dapat diperbarui. Misalnya, “mutiara”. Dapat diproduksi dan dibentuk dengan warna tersendiri.
  2. Fenomena Hukum Gresham juga dapat dilihat dari perilaku orang terhadap uang Rupiah edisi Emisi 2016. Orang akan terdorong menggunakan uang edisi lama daripada uang edisi baru. Sehinga uang edisi baru keluar dari peredaran.

Popular posts from this blog

Materi SKB CPNS

SPI 106 – Pendekatan dan Metode Penilaian

Penggunaan Lahan & Performa Kota