Apakah para pembuat mobil AS belajar dari Jepang?

Apakah para pembuat mobil AS belajar dari Jepang?


Produktivitas tenaga kerja rata-rata di industri otomotif AS meningkat secara dramatis antara tahun 1980 dan 1995. Pada tahun 1980 setiap pekerja dalam industri otomotif AS menghasilkan rata-rata sekitar 40 mobil per tahun. Lima belas tahun kemudian angka tersebut tumbuh hampir 60 mobil per pekerja--naik 50 persen. Salah satu penjelasan potensial yang menarik untuk hal ini adalah bahwa masuknya produsen Jepang ke Amerika Serikat pada awal 1980 mungkin telah memacu semua perusahaan untuk meningkatkan produktivitas. Antara tahun 1983 dan 1986 Honda, Nissan, dan Toyota semuanya membuka pabrik perakitan mobil di Amerika Serikat. Perusahaan-perusahaan ini memperkenalkan berbagai praktik produksi yang telah dikembangkan untuk membuat mobil di Jepang selama 20 tahun terakhir. Perusahaan-perusahaan Amerika juga tampaknya telah menemukan praktik-praktik menarik ini.

Pengembangan Teknologi Ramping
Henry Ford diakui dengan penemuan jalur perakitan mobil di awal abad kedua puluh. Proses ini memungkinkan mobil untuk mencapai pengurangan biaya yang signifikan melalui standarisasi tugas kerja dan spesialisasi dalam memproduksi satu model. Detroit datang untuk memimpin dunia dalam produksi mobil melalui penggunaan teknik produksi massal tersebut. Jepang tiba agak belakangan dalam produksi mobil. Industri ini tidak mencapai produksi skala besar sampai awal 1960-an. Karena Jepang masih belum pulih dari kerusakan akibat Perang Dunia II, perusahaan dipaksa untuk mengembangkan teknik produksi yang menghemat modal dan menekankan pada fleksibilitas. Meskipun ini '' ramping '' pendekatan untuk mobil perakitan muncul dari kebutuhan, akhirnya terbukti menjadi kemajuan yang signifikan dalam cara mobil dibuat. Karena mesin dan tim pekerja yang lebih fleksibel, menjadi lebih mudah untuk menghasilkan beberapa model dan paket aksesori kompleks di jalur perakitan yang sama. Selain itu, perusahaan lebih mampu memanfaatkan munculnya perbaikan teknis dalam kontrol menurut angka dan mesin komputer daripada jalur perakitan produksi massal. Pada awal 1980-an, beberapa ekonom percaya, pekerja Jepang sebanyak 30 persen lebih produktif daripada orang Amerika dalam merakit mobil.

Belajar dari Jepang
Kedatangan mobil Jepang di AS memberi perombakan besar bagi perusahaan-perusahaan AS. Metode produksi sedikit berubah selama 50 tahun muncul di bawah peningkatan pengawasan. Kebanyakan pabrik perakitan baru dibangun setelah kedatangan Jepang cenderung untuk mengadopsi teknologi ramping (dan inovasi Jepang lainnya seperti mengurangi persediaan suku). Pabrik yang ada telah semakin berubah dengan aturan model Jepang menjadi lebih fleksibel. Dengan satu perkiraan, sebanyak setengah dari lini perakitan produksi massal yang dikonversi ke teknologi ramping model Jepang selama periode 10-tahun. Adopsi teknik perakitan baru ini, dalam kombinasi dengan kemajuan lain dalam cara mobil dibuat, menjelaskan sebagian besar peningkatan produktivitas pekerja dalam industri otomotif.

Hubungan Praktik Industri
Selain perbedaan-perbedaan dalam teknik produksi, beberapa orang telah menyarankan bahwa perbedaan dalam praktik industri hubungan antara perusahaan mobil Jepang dan AS mungkin menjelaskan beberapa bagian dari perbedaan produktivitas. Sedangkan perusahaan otomotif AS sering mengambil posisi berlawanan secara langsung dengan pekerja serikat mereka, sebagian besar serikat di Jepang adalah perusahaan-spesifik. Selain itu, sebagian besar pekerja otomotif Jepang tidak bisa dipecat dan kebanyakan memperoleh bagian signifikan dari gaji mereka dalam bentuk bonus akhir tahun. Dari keistimewaan ini dapat membuat pekerja Jepang merasakan kesetiaannya yang lebih besar untuk perusahaan mereka daripada rekan-rekan mereka di Amerika. Beberapa bukti dari pabrik perakitan Toyota dan Honda pabrik di Amerika Serikat menunjukkan bahwa kesetiaannya tersebut dapat memberi hasil dalam hal pergantian pekerja menjadi lebih rendah dan, mungkin, berupaya lebih keras pada pekerjaan. Mengukur dampak tersebut dengan membandingkan perilaku pekerja di Jepang dan Amerika Serikat telah terbukti sulit, namun, yang menjadi pokok karena perbedaan budaya antara kedua negara.

Untuk berpikir tentang
  1. Mengapa begitu lama waktu untuk para pembuat mobil AS mengadopsi teknik Jepang? Bisa tidak mereka telah mengunjungi Jepang selama tahun 1970, misalnya, dan membawa apa yang mereka lihat di rumah? Mengapa dibutuhkan waktu kedatangan pabrik perakitan Jepang di Amerika Serikat untuk mengalami perubahan?
  2. Jika hubungan praktik industri Jepang juga penting dalam membuat perusahaan-perusahaan otomotif Jepang yang lebih efisien, mengapa perusahaan AS tidak mengadopsi aspek-aspek “model” Jepang?

Jawab
  1. Karena para pembuat mobil AS baru dapat melihat teknik Jepang setelah kedatangan mobil Jepang di AS. Bisa ya, bisa tidak. Karena perubahan terjadi saat adanya persaingan usaha antara para pembuat mobil AS dan Jepang sehingga para pembuat mobil AS harus meningkatkan produktivitasnya.
  2. Karena perbedaan budaya dari kedua negara. Perilaku pekerja Jepang lebih loyal daripada pekerja AS. Regulasi antar negara yang berbeda.

Popular posts from this blog

Materi SKB CPNS

SPI 106 – Pendekatan dan Metode Penilaian

Penggunaan Lahan & Performa Kota